recenzeher.eu

Berita Hiburan Untuk Peminat Budaya Pop

EW mendaftar masuk dalam lawatan terbaru U2

Artikel

Malah sebelum U2 memulakan persembahan pertama Jelajah Ketinggiannya 2001, persoalan-persoalan yang remeh dan penting berlarutan seperti mabuk selepas Hari St. Patrick. Apakah gimik pentas tahun ini? Adakah tempat duduk kemasukan umum yang kejam di tingkat utama (dasar yang akan dilanjutkan sepanjang lima bulan, 48 lawatan dunia bandar) akan mengakibatkan huru-hara? Bagaimana pakaian band itu? Bolehkah Bono masih bergerak seperti bronco bucking Ireland? Dan dengan rasa yang tidak menyenangkan dari rancangan PopMart yang mengelirukan masih di mulut kita, adakah masih ada apa-apa lagi untuk dikutip daripada konsert U2, konsert dengan harga tiket tertinggi yang melampaui batas $130?

Semua soalan seperti itu dijawab dengan pantas. Lampu rumah masih menyala, kumpulan itu bergerak satu demi satu ke pentas ganti gitar dan dram; kecuali Bono, yang jaket kulit hitamnya tidak dapat menyembunyikan kebodohannya, mereka mengelak pakaian rekaan lawatan masa lalu untuk kemeja-T dan seluar jeans yang ringkas, seolah-olah mereka berada di sana untuk berlatih.

Walaupun kebanyakan orang ramai telah berdiri selama beberapa jam (memberi sambutan sopan kepada aksi pembukaan, Corrs), masa itu lenyap apabila U2 menggali ke dalam ”Elevation,” daripada “All That You Can’t Leave” tahun lalu Di belakang.”



Serta-merta, penonton menghantar gelombang tenaga kembali ke pentas, melompat dan menjerit lagu itu 'woo hoo!' menahan diri di band. Tidak lama kemudian, Bono telah mula berlari ke sana ke mari di antara pentas dan landasan berbentuk jantung yang memanjang ke tengah-tengah penonton, membolehkannya hampir berada di pangkuan peminat. Dia bersama mereka, mereka bersamanya, dan kesannya adalah seperti yang diperintahkan dan memerintah seperti biasa.

Jika persembahan itu menunjukkan sebarang petunjuk, U2 sangat memerlukan hari ini: Sama ada cinta kita atau penguasaan mereka dahulu, mereka mahukannya kembali, dan setiap detik persembahan itu dipenuhi dengan keinginan itu. Sentiasa memanjakan dirinya sendiri, Bono orang ramai melayari, berlari dua pusingan penuh mengelilingi landasan, mengharungi penonton, membongkok untuk mencium tangan seorang wanita, dan berterima kasih kepada kami 'kerana mengikuti kami selama ini [dan] memberi kami kehidupan yang begitu hebat.' Satu-satunya perkara yang dia tidak lakukan ialah menjemput kami ke suite hotelnya selepas pertunjukan.

U2 juga bertujuan untuk menggembirakan di peringkat muzik dengan menghidangkan album yang menjangkau dua jam smorgasbord. Seolah-olah kerjaya mereka berkelip di hadapan mata kami, Bono memperkenalkan 'I Will Follow' sebagai 'single pertama kami' dan, à la filem 'Rattle and Hum', menjelajah arena dengan lampu sorot pegang tangan semasa 'Bullet the Blue Sky.' Untuk 'The Fly', skrin gaya ticker yang tidak mengganggu menatal perkataan seperti 'percaya' dan 'bohong' — rekreasi kecil Zoo TV.

Dan separuh jalan 'Sunday Bloody Sunday,' seorang penonton memanjangkan bendera Ireland berwarna jingga, putih dan hijau kepada Bono. Mengelak daripada mengulangi persembahan mengibarkan bendera putih mereka bagi lagu yang sama di Red Rocks pada tahun 1983, Bono hanya mengambilnya dengan senyuman sedih, memecahkan sesuatu tentang ada sedikit warna putih di dalamnya, dan menggenggamnya ke dadanya sambil dia menyanyi.

Sama seperti saat itu, konsert itu terbentang antara nostalgia dan evolusi. Apabila Edge melangkah ke piano, anda tahu 'Hari Tahun Baru' akan datang, dan begitulah. Menonton U2 memainkan lagu-lagu abadi ini dalam gaya yang tidak berubah dari dua dekad yang lalu kadangkala membingungkan: Adakah mereka begitu terdesak untuk mendapatkan semula 'kugiran terbaik dalam pekerjaan dunia,' seperti yang disebut Bono semasa ucapan Grammynya, sehinggakan mereka akan menghadapi risiko pengerasan ? (Namun, mematuhi susunan asal mungkin bijak, apabila mereka memainkan 'Diskotik'; versi konsert yang dilucutkan itu hanya kedengaran kasar.)

Syukurlah, penyerapan bahan baharu yang lancar, daripada akustik 'The Ground Beneath Her Feet' kepada nyanyian gemuruh arena 'Until the End of the World,' terus menarik persembahan itu kembali ke masa kini. Semasa lagu terakhir, Bono tergelincir di landasan dan jatuh kepada penonton - satu lagi peringatan yang kurang halus bahawa kumpulan itu tidak begitu muda seperti dahulu.

Untuk menyuarakan pelepasan 'All That You Can't Leave Behind' pada musim gugur yang lalu, U2 memainkan beberapa rancangan kelab, yang nampaknya idea yang baik secara teori. Tetapi pada pertunjukan mereka di New York City, mereka terjepit ke pentas kecil, dan kelihatan terkurung. Ironinya, persembahan Elevation pertama ini terasa lebih intim. U2 berfungsi paling baik pada skala jumbo, dan sepak mulanya di Florida merupakan pengesahan yang mengejutkan bahawa ini adalah kumpulan arena rock yang paling hebat, pernah.

Mereka masih perlu menjawab harga tiket tersebut dan polisi lantai terbuka itu, yang berisiko kejadian meremukkan badan. Tetapi mesej U2 sekarang nampaknya tanpa kami, mereka bukan apa-apa. Dan rancangan seperti ini membuatkan anda percaya bahawa, pada malam yang baik, kami juga memerlukannya.